Pengertian S P O K untuk Membuat Kalimat yang Baik dan Benar

Artikel terkait : Pengertian S P O K untuk Membuat Kalimat yang Baik dan Benar

Pengertian S P O K menjadi informasi yang cukup menarik untuk dibahas. Khususnya Anda sekalian yang berkecimpung di dunia tulis menulis. Mungkin Anda berprofesi sebagai guru atau pengajar, seorang siswa sekolah, penulis offline maupun online, atau yang lainnya. Perlu diketahui bahwa sebuah tulisan harus memenuhi kriteria tertentu agar bisa disebut kalimat efektif, mudah dibaca dan dicerna isi tulisannya, serta memiliki estetika tersendiri.

Anda pun mungkin sudah pernah diajari mengenai kalimat tulisan yang berstruktur S P O K atau singkatan dari subjek, predikat, objek, dan keterangan. Keempat unsur tersebut harus ada dalam sebuah kalimat agar bisa dikatakan baik dan benar. Namun demikian, ada juga kalimat yang hanya mengandung dua unsur saja, seperti SP atau subjek dan predikat saja. Itulah yang disebut kalimat tidak sempurna. Kalimat-kalimat seperti itu biasa digunakan dalam kehidupan sehari-hari saat berbincang-bincang.

Anda yang masih awam tentang keempat struktur atau pola tersebut tentu ingin mengenal lebih dalam. Dengan begitu, Anda pun bisa belajar bagaimana cara membuat tulisan yang benar yang nantinya disusun dalam sebuah paragraf, tulisan fiksi atau non fiksi, artikel, jurnal, dan lain sebagainya. Untuk mengenal pengertian S P O K lebih jauh, Anda bisa menyimak uraian berikut ini.
Pengertian S P O K,spok yang benar,spok pendidikan,s p o k pelengkap,contoh kalimat spok,pola kalimat,spok tentang ekonomi,fungsi kalimat,contoh kalimat pelengkap,pengertian,

1. Subjek (S)
Subjek merupakan pola pertama yang ada di bagian awal sebuah kalimat. Meskipun kenyataannya, ada juga dalam sebuah kalimat posisi subjek di tengah atau akhir. Subjek juga disebut pelaku atau pihak yang melakukan. Oleh karena itu, subjek biasanya berupa benda hidup atau kata gantinya. Misalnya, nama orang, aku, kamu, dia (laki-laki atau perempuan), atau yang lainnya.

2. Predikat (P)
Predikat merupakan aktivitas atau kegiatan yang dilakukan oleh subjek atau pelakunya. Oleh karena itu, predikat akan selalu berbentuk kata kerja. Misalnya, menyapu, makan, minum, berjalan, berlari, dan sebagainya. Unsur predikat harus ada dalam sebuah kalimat agar bisa dikatakan baik dan benar.

3. Objek (O)
Objek merupakan sebuah kata benda yang menjadi imbas dari sebuah aktivitas atau predikat. Objek memang selalu berwujud sesuatu, baik yang hidup atau mati. Disebut objek karena memang sesuatu tersebut menjadi yang ingin diapa-apakan oleh subjek. Misalnya, ada sebuah kalimat berbunyi ‘Ibu memasak ikan’. Ikan menjadi objek dalam kalimat tersebut.

4. Keterangan (K)
Keterangan disini dapat diartikan sebagai keterangan tempat, waktu, atau yang lainnya. Keterangan tempat, misalnya di rumah, sekolah, jalan, rumah sakit, dan lain sebagainya. Sementara keterangan waktu, misalnya tadi pagi, tadi siang, tadi malam, dan lain sebagainya. Sebagai contoh, ada sebuah kalimat berbunyi ‘Ayah bekerja di kantor hari ini’. Hari ini merupakan keterangan waktu dari kalimat tersebut.

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian S P O K dalam sebuah kalimat dan tulisan. Semoga bermanfaat untuk Anda sekalian.

Artikel Cek Pengertian Terbaru Lainnya :

Copyright © 2017 Cek Pengertian Terbaru | Design by Bamz
TOP